Thursday, 30 October 2014

Cendol Bakar Kg. Assam Jawa, Kuala Selangor

Pada suatu hari, kejadian mencendol bakar di Kg. Assam Jawa di wilayah Kuala Selangor terjadi selepas pemergian aku and the geng ke kenduri kahwin yang terletak di Sabak Bernam seadanya. Pada mulanya, jalan yang aku lalui adalah berlainan sekali, kerana kami mengikuti highway Guthrie dan selepas tu masuk ke highway Utara-Selatan, dan kemudia exit di mana taktau sebab memang fully depends dekat Waze application. Aku yang merangkap pemandu utama, berlagak pandai kekononnya jalan yang dilalui tersebut adalah bertepatan sekali. Perjalanan mengambil masa agak lama untuk sampai ke Sabak Bernam, nasib baiklah bekalan yang dibawa seperti jajan, sandwich, buns serta kacang parang mampu melegakan kelaparan yang melanda diri. Hampir 3 jam, kami tiba ke destinasi kenduri kahwin dengan jayanya. Apabila hendak pulang, kami beramai-ramai bersetuju untuk tidak menggunakan laluan yang sama, dan memilih laluan lain untuk pulang ke KL. Kali ini aku tidak menggunakan khidmat Waze application, tetapi cukup sekadar berpandukan papan tanda di tepi jalan.

Dalam sejam perjalanan, aku dapat rasakan sama jer jarak perjalanan sewaktu datang awal tadi, nasi kenduri yang dijamah tadi telah mula meninggalkan kesan. Hatta, perut pun kembali menyanyikan lagu kelaparan diiringi mata yang mula layu di tasik madu. Keberhentian aku untuk mengisi minyak kereta Ron95 yang kini telah dinaikkan harga kepada Rm2.30 seliter di Shell, mampu memberikan sedikit ruang untuk ke toilet dan sebagainya. Selesai mengisi minyak kereta, salah seorang kawan aku memberikan pendapat untuk singgah di Cendol Bakar Kg. Assam Jawa. Kata beliau, glamor cendol bakar tersebut dan kedudukannya betul-betul di pinggiran jalan sahaja. Tampak sinar cahaya di situ, aku pun memandu ke desinasi yang telah dicadangkan.


Setelah sampai di tempat kejadian, kami bercadang untuk menikmati cendol bakar di sini sahaja, sesambil tu boleh pekena menu yang lain. Akan tetapi terdapat kejadian yang berlaku secara tiba-tiba di mana Aimi yang dari awal berkelakuan baik, secara senyum dan tawanya telah memberakkan diri di atas auntie Linda. Disebabkan plan sedikit tergendala, dan pilihan yang ada adalah dengan membeli melalui drive thru.


Ermm...harga pun boleh tahan, so kitorang pun memulakan order and aku memilih Cendol Tapai. Manakala Cendol Durian and Cendol Pulut menjadi pilihan wife aku and yang lain-lain. Dari pemerhatian aku, operasi cendol bakar di sini sungguh tersusun, sebabnya tugas untuk membuat cendol sudah dibahagikan untuk yang drive-thru and makan di situ. Sekajap jer cendol-cendol yang diorder telah diterima.


Selesai shopping cendol di sini, aku cepat-cepat belah nak cari tempat untuk basuh Aimi. Tak jauh dari Cendol Bakar Kg. Assam Jawa, terdapat sebuah R & R and aku lupa nama apa. Kitorang berhenti di sini untuk solat, and menikmati cendol bakar.


Cendol Tapai yang aku order boleh tahan sedapnya. Tapi Cendol Durian yang wife aku order lebih sedap dan lazat. Sangat recommended! Sekian dulu coretan aku mengenai Cendol Bakar Kg. Assam Jawa, harga boleh tahan, sedap pun sedap, portion pun banyak.

Yeay...berjaya juga aku siapkan entry ni, 3 hari ambik masa, not bad. Lama sangat tak menulis, camnilah jadinya. Wokeylah, till next time, wassalam :)



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...